Susah Move On dari Bandung.

Ah..

Nggak kerasa udah hampir 3 minggu ini nginep di Bandung terus besok udah harus pulang ke Jakarta. Sebenarnya bisa-bisa aja sih extend nginepnya karena Rizki mengijinkan saya berlama-lama di sini, tapi nggak tahan juga LDR-an sama dia. Ya, kalau ada pilihan buat nggak LDR, udah pasti saya pilih lah. Soalnya jaman pacaran pernah ngerasain LDR, banyak nggak enaknya daripada enaknya #eaaak

Kalau udah di Bandung, sudah dapat dipastikan nafsu makan bertambah hingga berkali-kali lipat. Sarapan, brunch, lanjut makan siang, eh sorenya kok pengen nyemil, lalu lanjut makan malam. Gela gela gela. Masakan Mamah never failed me! Terus ya, di sini tuh tukang jajanan bisa bolak-balik, mondar-mandir lewat depan rumah. Ada tukang lontong kari, bubur, sate, nasi goreng, bakso sampe tukang rujak bebek. Parahnya lagi, deket dari rumah ada tukang martabak, tukang es campur, tukang roti bakar, tukang gorengan, tukang jus, tukang seblak, tukang cimol, tukang tahu bulat, tukang lumpia basah dan tukang balmut pada nongkrong jualan. INI PASTI KONSPIRASI YAHUDI! #terbigotFacebook

Belum lagi nongkrong sana-sini dengan teman lama di rumah makan. Awalnya makan dulu di rumah, biar nanti cuma mesen minum doang (diet apa hemat, buk?), kenyataannya ngobrol ngalor-ngidul eh bikin laper lagi ya. Akhirnya pesen makan deh. Ntar pas nyampe rumah, pasti Mamah dengan muka memelas akan merayu saya untuk menghabiskan makanan di rumah dengan dalih, “Mama udah masakin makanan kesukaan Neng, loh!”

Hati anak mana yang kuasa menolak permintaan Mamanya yang ia sayangi sepenuh hati itu (alesan aje lu!)

Oh iya, ngabisin makanan anak pas lagi nongkrong di luar juga keitung ya (Ibuk, doyan apa rakus?).

Menghela nafas. Ternyata banyak juga ya frekuensi makan dan jajan di Bandung. Sungguhlah pemasukan ke badan tidak sebanding dengan apa yang dikeluarkan badan. Niat lari pagi sembari menghirup udara segar dan menikmati hawa dinginnya Bandung berubah menjadi angan-angan semata. Saya lebih memilih untuk berbaring lagi di kasur melanjutkan kemewahan berupa leyeh-leyeh pagi hari sampai anak bangun nanti.

Besok balik ke Jakarta, dijamin saya bakalan bermusuhan sama semua jenis timbangan!

Nginep di Bandung, seolah mewujudkan keinginan terpendam saya untuk tinggal lagi di Bandung. Ketika KTP saya berubah domisili menjadi KTP Jakarta, it breaks my heart a little. Rasanya seperti selamanya saya tidak akan kembali lagi tinggal di sini. Saya suka banget hawa dinginnya Bandung tanpa AC, jajanan dan makanan enak dengan mudah ditemukan di mana-mana, banyak tempat nongkrong murah, banyak tempat wisata, banyak teman-teman dan saudara dan banyak kenangan indah selama tinggal di sini (bukan, bukan kenangan sama mantan kok). Iya saya akui, banyak juga perubahan yang nggak bagus di kota ini. Macetlah, nggak rindanglah, banjirlah. Tapi itu nggak menyurutkan rasa cinta saya terhadap Bandung. Ibarat kata lagi pacaran terus putus, saya masih susah buat move on dari Bandung (Ya emang dasarnya juga saya susah move on sih ya #ehgimana :p) dan bahkan berharap bisa balikan sama si Bandung ini.

Yah, tapi kembali ke realitanya, mungkin nggak dalam waktu dekat saya bakalan balik lagi ke kota tercinta ini. Tapi, dalam hati kecil saya masih meyakini kalo suatu hari nanti akan ada jalannya buat saya tinggal di sini lagi memboyong keluarga kecil saya.

Semoga.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s