It Starts From This Conversation…

WEDDING. Is the huge thing that ever happened to my life. I never thought that i will enter the marriage-thing so soon.

Ketika akan lulus SMA, selain bercita-cita masuk STAN atau Akuntansi UNPAD terus jadi AUDITOR dan kerja di EY, saya juga memimpikan untuk menikah muda di umur 23 atau 24. Menurut pemikiran saya saat itu, di umur 23 atau 24 nanti saya pasti  udah punya karier yang bagus, settle, dan punya tabungan yang cukup untuk menikah secara khidmat dan sederhana dengan lelaki yang saya sayang dan juga sayang sama saya dong ya. Saya ingin jeda umur saya dengan anak-anak saya nantinya nggak terlalu jauh.

Kenyataannya…..

Sangat berbeda dengan apa yang saya rencanakan. Hehehe.

Saya mempersiapkan pernikahan di umur gue yang cukup matang, 26 tahun.

((( MATANG )))

Itupun bisa dibilang persiapannya dadakan. Lah kok bisa dadakan?

Buang jauh-jauh dari pikiran  kalo saya MBA (Married by Accident) atau kawin lari yak. Hahaha. Kenapa saya bilang dadakan karena emang persiapannya kurang lebih 4 bulan doang (itupun udah kepotong puasa sama libur lebaran).

Jadi awalnya gini…..

Dalam perjalanan pulang dari kantor, saya dijemput Rizki. Lalu, timbullah percakapan sebagai berikut:

Rizki: “Sayang, Mamah nanya tuh kita mau nikahnya sebelum lebaran apa abis lebaran?”

HA? GIMANA? NIKAH? APAAN NIH ORANG KAGAK ADA MUKADIMAHNYA TAU-TAU NEMBAK MAU KAPAN NIKAH. CIH. Ujar saya dalam hati.

Mbuh ya nanya dulu gitu, saya mau nikah sama dia apa nggak. *ngarep surprise proposal gitu sih sebenernya. =/

Kesannya saya udah pasti mau gitu nikah sama dia. Ya emang mau sih, hehehe. Toh dari awal pacaran juga udah bilang ke dia kalo saya tuh tiap pacaran pasti arahnya ke pernikahan (even when i’m start my 1st date at 17th). Alhamdulillah, selama ngejalanin pacaran, hati semakin yakin sama pilihan yang ini. =)

Saya (berusaha tenang dan tetap elegan): “Wah, ada angin apa Mamah kamu tiba-tiba nanya gitu? Mamah duluan yang nanya apa kamu yang nanya duluan?”

Jadi, beberapa bulan sebelum pembicaraan ini terjadi, sempat ada wacana mau nikah tapi akadnya dulu aja, baru resepsinya nyusul, cuma masih belum disetujui sama kedua belah pihak. Sampai akhirnya kita tunda deh.

Rizki: “Mamah yang nanya duluan. Ya kan katanya kita pacaran juga udah setahun. Mulai disiapin aja katanya”

Antara seneng, percaya, nggak percaya, dan juga kaget pada saat itu.

Lalu setelah menenangkan hati yang campur aduk rasanya, saya buka handphone dan liat kalender.

Saya: “Sekarang aja bulan Februari, Lebaran tuh akhir Juli, Puasa awal bulan Juli. Aku sih nggak sanggup nyiapin semuanya sebelum bulan Juli. Setelah lebaran aja gimana?”

Rizki: “Iya sih, biar kita nggak terlalu terburu-buru, mending setelah lebaran aja. Paling nggak pas bulan puasa udah tenang tinggal follow up doang”

Yes, as simple as that.

At first.

To be continue.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s