Age is just a number.

Namanya entah siapa. Saya dan dia nggak pernah berkenalan secara resmi. Tapi, saya panggil dia Babeh. Soalnya tukang bubur langganan deket kosan saya dan pemulung yang suka duduk-duduk depan gerbang jalan ke arah kosan saya memanggil dia dengan sebutan seperti itu.

Secara fisik memang dia sudah cukup tua. Dandanan khasnya pake jaket parasut di badan dan peci putih di kepala. Badannya kurus, nggak tinggi tapi juga nggak pendek untuk ukuran tubuh seorang lelaki. Babeh ini adalah salah satu ojek langganan saya kalo  kesiangan pergi ke kantor. Hehehe.

Babeh mengendarai motor dengan hati-hati, nggak nyalip sana-sini tapi cepat sampai ke tujuan. Orangnya cukup ramah, beberapa kali mengajak saya mengobrol walaupun cuma sekedar bertanya yang dia pun sebenernya udah tau jawabannya, seperti: “Kesiangan ya, Neng?” atau “Tempat biasa kan, Neng?”

Tapi pagi itu, obrolan kita agak lama ((( KITA )))

Babeh: “Neng, enak yak kerja di kantornya, perginya bisa siang begini. Saya dulu mana bisa berangkat jam segini, jam 6 pagi udah harus ada di kantor.”

#dheg

Jleb bener dengernya, padahal saya juga nggak telat-telat banget sih. Masih telat 10-15 menit. Tapi teteup aja dengernya gimana gitu. Hehehe.

Saya: “Hehe, emang dulu kerja di mana, Beh?”

Babeh: “Dulu saya bagian loket di RSCM, makanya harus datang pagi-pagi. Ya Alhamdulillah, Neng, hasil pensiun dari situ jadi bisa berangkat haji sama istri. Ini mah saya aja nggak bisa diem pengennya kerja terus makanya ngojek deh”

#dheg #lagi

Dalam hati ngerasa malu dan tertampar ngedenger kata-katanya Babeh barusan. Saya jadi ngerasa kalo semangat kerja saya masih kalah sama semangat orang tua yang lagi boncengin saya di motornya ini.

Selama ini saya kira jadi tukang ojek tuh mata pencahariannya Babeh, buat mencukupi kebutuhan hidupnya sehari-hari. Ternyata saya salah. Babeh jadi tukang ojek hanya untuk mencari kegiatan karena sudah terbiasa berkerja semasa mudanya.

Diam-diam saya salut banget sama Babeh. Di usia senjanya, dia memilih untuk menghabiskan sisa usia dengan terus beraktivitas dan berguna bagi sesamanya dibandingkan dengan hanya berdiam diri atau leyeh-leyeh saja di rumah.

That conversation taught me that age is just a number. Walaupun secara usia udah tua tetapi bukan berarti kita nggak bisa lagi berkarya, berjiwa muda, bersemangat tinggi dan membantu sesama. Yang penting punya niat dan kemauan aja sih. Jangan sampai yang masih muda kalah semangatnya sama yang udah tua.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s